Hiraukan Lahan Kritis Dengan Bibit Pohon Ulin

Hiraukan Lahan Kritis Dengan Bibit Pohon Ulin

Obsesirakyat.com, Tanah Bumbu – Pemerintah Provinasi Kalimantan Selatan melalui Dinas Kehutanan kembali melakukan gerakan revolusi hijau yakni dengan menanam secara serentak 10 ribu batang pohon ulin dalam bahasa Latin (eusideroxylon zwageri) di seluruh Kabupaten sekalimantan Selatan, Jumat 12/02/21.

Untuk wilayah Kabupaten Tanah Bumbu, Dinas Kehutanan Prov Kalsel melalui Kantor KPH Kusan yng bekerjasama dengan pemerintah daerah juga melaksanakan penanaman pohon ulin di sekitar Hutan Kota di wilayah Kecamatan Batulicin.

Penanaman yang dilaksanakan di sekitar hutan kota sebanyak 70 batang pohon ulin dan kemudian nantinya juga akan dilakukan penanaman di 3 tempat berbeda yakni lokasi wisata Gua Liang Bangkai Kecamatan Mantewe, Desa Teluk Kepayang Kecamatan Kusan Hulu dan Bumi Perkemahan Kecamatan Angsana.

Adapun jumlah bibit yang ditargetkan untuk penanaman di Kabupaten Tanah Bumbu yakni sebanyak 1000 Batang pohon ulin.

Kegiatan ini dilaksanakan sebagai langkah upaya penghijauan dengan menanam pohon endemik Kalimantan.

Menurut Kepala Seksi Perlindungan Hutan Kantor KPH Kusan, Dawan, lahan kritis dan sangat kritis di Kabupaten Tanah Bumbu mencapai 67.008 hektar (Ha). Ia mengaku lahan kritis itu diduga akibat aktivitas ladang berpindah dan perambahan.

“Namun secara perlahan tapi pasti, Pemerintah Provinsi Kalsel menggandeng Pemerintah Kabupaten Tanah Bumbu gencar melakukan perbaikan dengan penghijauan secara berkelanjutan, seperti kegiatan penanaman hari ini,” kata Dawan.

Dalam penanaman di area Hutan Kota Batulicin ini jelasnya, Dinas Kehutanan selain melibatkan Pemkab Tanah Bumbu, juga personil TNI/ Polri, mahasiswa, pelajar dan pramuka.

Kegiatan ini bagian dari penanaman 10 ribu batang ulin secara serentak yang dipelopori Gubernur Kalsel, Sahbirin Noor melalui program revolusi hijau.

Sementara itu, penanaman pohon di Hutan Kota Batulicin diawali oleh Penjabat Sekretaris Daerah Tanah Bumbu, H Ambo Sakka.

Dalam kesempatan itu, ia mengatakan, pemkab akan menindaklajuti penanaman lanjutannya.

“Semua bibit yang dialokasikan kepada pemkab akan ditanam dan dipelihara dengan baik, sehingga bisa dipastikan terus tumbuh berkembang sesuai harapan,” ucapnya.

Karena lanjutnya, pohon ulin ini merupakan tanaman endemik yang hanya ada di pulau Kalimantan. Menurutnya, penanaman kembali pohon ulin ini sangat bermanfaat dan bernilai ekonomis tinggi bagi masyarakat.

“Ini akan menjadi warisan bagi anak cucu kita kedepan. Jadi harus dilestarikan dari kepunahan dan kalangkaan. Pohon ini sangat unik,” pungkasnya.

Ia berharap keberadaan tanaman ini harus terus dikembangkan, karena nilai ekonomisnya sangat tinggi sehingga banyak pihak yang tergiur untuk memanfaatkannya. Jika tidak disadari, terus ditebang tanpa di imbangi dengan penanaman, maka potensi kepunahan sangat terbuka.

Terpisah, dalam Sambutannya Gubernur Sahbirin Noor yang di sampaikan Pj Sekda Tanbu H Ambo Sakka, berharap melalui penanaman 10 ribu pohon ulin ini mampu menghijaukan kembali Bumi Kalimantan Selatan. Karena Banua Lambung Mangkurat merupakan paru-paru dunia. Selain itu, program revolusi hijau selama ini dipuji Presiden sebagai provinsi dengan penghijauan terbaik di Indonesia.

Pohon ulin dinilai sangat baik untuk penghijauan jangka panjang, karena selain mampu menahan air, juga memiliki daya cegah erosi dan tanah longsor, mengurangi pemanasan global serta menjaga iklim tetap stabil.

”Menanam satu pohon, hakekatnya kita menanam satu kebaikan, sekaligus sumbangsih nyata dari kita untuk Indonesia dan untuk dunia,” ucapnya dalam sambutannya.

Ia mengajak seluruh masyarakat terus tanamkan kesadaran bahwa setiap batang pohon yang ditanam, adalah wujud kepedulian terhadap lingkungan. Inilah satu cara untuk memelihara kelangsungan hidup yang lebih baik bagi anak cucu di masa yang akan datang. (rel/red)

Share this Post :

No comments yet.

Leave a Reply